Joe Taylor: Horse Coach, Punter dan juga Gentleman

Joe Taylor pertama kali lahir di Sydney pada tahun 1908 dari pasangan Edmund Barton Taylor, yang mendapatkan masa tinggalnya seperti penjaga gudang, juga Norah Catherine Killalea.

Taylor memulai tinju sebagai pria muda, bermain liga Rugby, juga mengisi sebagai aksi pernyataan sebelum berkembang menjadi petinju dan kelompok Liga Rugby.

Pada tahun 1932, ia menikah dengan Edith Anne Might Johnson di Gereja Katolik St. Pius di Enmore. Persatuan itu bertahan selama 2 dekade, membuat seorang putra bercerai dari tahun 1944. Jika ditanya pada saat ini, dia akan membantah pekerjaan pembuat taruhan dan pembuat kapal.

Setelah sebulan, dia menikah dengan Elizabeth Watson. Wanita itu menghasilkan dua anak perempuan sebelum dia meninggal dan meninggalkan Taylor yang duda.

Semangat Taylor dalam hidup adalah berjudi dan juga tahun-tahun awal itu sering melihatnya meninggalkan gajinya untuk minggu Anda di kursus https://dominoqqmu.com/.

Periode Perang Dunia II dialami Taylor terlibat dalam dua sekolah atas, pada dasarnya kumpulan pertandingan kartu terlarang yang telah diprakarsai oleh George Guest pada tahun 1910 dan beroperasi selama bertahun-tahun di Sydney. Taylor menambahkannya dengan beberapa sekolah bakarat.

Taylor menarik kembali kafe Rose pada tahun 1949, menamakannya Klub Restoran Selebriti. Itu sangat populer dengan semua set kesibukan, khususnya selama 50-an dan 60-an, juga termasuk kenikmatan rak paling atas yang diambil dari, salah satu daerah, Amerika Serikat.

Kembali pada tahun 1954, ia memperbesar dengan meluncurkan Klub Carlisle di Kings Cross yang juga terbukti sukses. Sejarah menyatakan bahwa ada pusat permainan ilegal dalam asumsi klub malam, tetapi perspektif optimis akan memberikan bahwa itu adalah kasus perusahaan yang mencoba mengingat kepada mitranya. Pada tahun yang sama dia mengambil alih kendali Thommo setelah kematian George Guest.

Menjadi penumpang, Taylor bertaruh dengan komoditas favorit semua orang: Uang tunai. Dia bahkan menggunakan karyawannya sebagai agen untuk memasang taruhannya, dan menghargai kesuksesan besar pada kudanya sendiri sejauh bandar judi lain membuka kudanya perlahan lebih rendah. Namun, hal itu gagal menghentikan Taylor untuk mendapatkan untung, dan Taylor adalah orangnya begitu ceruk pembelian kuda muncul.

Pelatih catatan yang menyiapkan kuda Taylor untuknya adalah Reg Farris, senior dan junior, serta Albert Woods bersama dengan Kevin Hayes.

Taylor bertaruh dalam kartu dan juga bertaruh di penjilat piring. Dia telah dianggap sebagai penjudi yang “mulia, namun tidak mencolok,” juga memiliki perspektif unik bahwa “pendapatan hanyalah amunisi perjudian,” dan lebih merupakan sumber kesenangan dibandingkan dengan tujuan itu sendiri. Pengeluaran besar Waterhouse telah dikutip menyatakan Taylor telah menjadi “salah satu dari sedikit orang di dunia yang sama sekali tidak peduli tentang uang.”

Tidak ada di mana sikap ini yang jauh lebih jelas daripada hari ketika Taylor mengalami kemenangan balap terbaiknya, kemenangan Taruhan Sepatu Emas STC 1962 karena Kartu trolling kudanya. Dia terkenal telah mempersembahkan sebagian besar kemenangannya, ribuan sebenarnya, kepada teman-temannya, juga kalah bahwa sisa demi satu kudanya berakhir mati terakhir pada balapan sore sebelumnya.

Robinhood hari ini seperti Taylor sering dikenal oleh perusahaan yang dia pelihara dan Taylor menyukai beberapa ketenaran selama hubungannya dengan semua kepribadian seperti Jack Davey bersama dengan inisial negara Sir Robert Askin. Dia juga dikaitkan dengan Ezra Norton, penerbit Sydney Daily Mirror dan pemilik Straight Draw pemenang Melbourne Cup 1957 ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.