mengubah posisi judi online

Rotary encoder mengubah posisi sudut atau gerakan poros atau gandar menjadi sinyal keluaran analog atau digital, sehingga disebut juga poros encoder. Encoder absolut dan encoder inkremental adalah dua tipe utama. Rotary encoder diterapkan secara luas, termasuk situasi yang memerlukan pemantauan atau kontrol, dan sistem mekanis. Lalu bagaimana cara menggunakan encoder putar?
Cara Menggunakan Rotary Encoder api77
Keempat metode penggunaan rotary encoder adalah sebagai berikut:
Ubah Driver
Rotary encoder adalah instrumen presisi. Ia perlu mengeluarkan instruksi melalui program selama penggunaannya. Pengemudi perlu dimodifikasi sesuai dengan kebutuhan situasi yang berbeda, yang menentukan efek encoder.
Dalam keadaan normal, modifikasi file reg secara langsung, dan daftarkan file tabel, tulis ulang tautan dinamis melalui penambahan. Jika ditentukan bahwa tautan dinamis telah dimodifikasi, tautan tersebut perlu ditambahkan ke kernel.
Koneksi Antarmuka Perangkat Keras
Setelah driver dimodifikasi, antarmuka perangkat keras akan terhubung. Dalam sambungan tersebut, biasanya terdapat dua antarmuka keluaran kolektor A dan B.
Untuk memastikan konektivitas saluran, Anda perlu beroperasi pada resistor 3.3V. Antarmuka A dan B masing-masing dicolokkan ke CPU.
Setelah antarmuka perangkat keras berhasil terhubung, periksa apakah nilai tegangan tinggi dan rendah dari terminal keluaran tegangan sudah benar. Misalnya setelah menekan tombol, jika nilai keluaran port P2 tinggi, maka sudah benar.
Menulis Program Driver Antarmuka Aliran
Penulisan driver antarmuka aliran adalah untuk mempersiapkan program layanan interupsi berikut. Langkah penulisan spesifiknya adalah membuat thread untuk merealisasikan pencatatan nilai variabel, sekaligus mencatat apakah nilai setiap port masih tinggi jika terjadi gangguan saluran.
Interupsi Program Penulisan
Langkah terakhir adalah menghentikan penulisan program layanan.
Petunjuk penggunaan rotary encoder adalah sebagai berikut:
Menentukan objek yang terdeteksi yang dapat berupa pengukuran kecepatan, pengukuran jarak, perpindahan sudut atau penghitungan.
Ini hanya digunakan untuk proses dinamis, atau juga berisi posisi atau keadaan statis.
-Konfirmasi apakah akan memilih encoder putar inkremental atau encoder putar absolut.
Tentukan rentang gerak benda tersebut.
Konfirmasikan apakah akan memilih encoder putar absolut satu putaran atau multi putaran.
Tentukan kelajuan atau frekuensi maksimum benda tersebut.
Tentukan ketelitian yang diperlukan benda tersebut.
Tentukan parameter aplikasi encoder putar.
Menggunakan lingkungan. Perhatikan mode antarmuka dan tingkat perlindungan encoder putar.
Tindakan Pencegahan Menggunakan Rotary Encoder
*Getaran yang diterapkan pada encoder putar sering kali menyebabkan pulsa palsu. Oleh karena itu, lokasi pemasangan sangatlah penting. Ketika jumlah pulsa yang dihasilkan per putaran lebih besar, dan interval slot pada cakram beralur yang berputar semakin sempit, maka semakin rentan terhadap getaran. Saat berputar atau berhenti pada kecepatan rendah, getaran yang ditambahkan ke poros atau badan encoder membuat cakram beralur putar bergetar, dan pulsa palsu dapat terjadi kapan saja.
*Perhatikan polaritas catu daya saat memasang kabel encoder. Jika pengkabelan salah, sirkuit internal encoder mungkin rusak.
*Pengkabelan harus dilakukan saat catu daya MATI. Saat catu daya menyala, jika saluran keluaran bersentuhan dengan catu daya, rangkaian keluaran encoder mungkin rusak.
*Untuk menghindari kebisingan yang disebabkan oleh encoder, coba gunakan sirkuit terpendek, terutama bila ada input ke sirkuit terintegrasi.
Cara Menggunakan Encoder Inkremental
Encoder tambahan mengubah gerakan sudut atau posisi poros menjadi kode analog atau digital untuk mengidentifikasi posisi atau gerakan. Encoder inkremental adalah salah satu encoder putar yang paling umum digunakan.
*Encoder putar tambahan dengan resolusi berbeda yang diukur berdasarkan jumlah pulsa, berkisar antara 6 hingga 5400 atau lebih tinggi yang dihasilkan per resolusi. Semakin banyak pulsa, semakin tinggi resolusinya. Ini merupakan dasar penting untuk seleksi.
*Biasanya ada tiga keluaran sinyal dari encoder tambahan (enam sinyal untuk diferensial): A, B dan Z, umumnya menggunakan level TTL, pulsa A di depan, pulsa B di belakang. Pulsa A dan B berjarak 90 derajat. Setiap lingkaran mengirimkan pulsa Z, yang dapat digunakan sebagai referensi posisi nol mekanis. Umumnya menilai arah dengan menentukan A di depan B atau B di depan A.
*Jika PLC digunakan untuk mengumpulkan data, modul penghitungan berkecepatan tinggi dapat dipilih; jika komputer industri digunakan, pilih papan hitung berkecepatan tinggi; jika komputer mikro chip tunggal digunakan, pilih port input dengan fotokopler.
*Direkomendasikan agar pulsa B dimajukan, pulsa A dibalik, dan pulsa asal Z nol.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *